Perjuangan Wanita Afghanistan Peroleh SIM dan Larangan Taliban

  • admin
  • May 04, 2022
Ilustrasi wanita mengemudi. Taliban melarang wanita Afghanistan peroleh SIM dengan sejumlah alasan

Taliban melarang wanita Afghanistan peroleh SIM dengan sejumlah alasan

MOZAIK.MY.ID, HERAT — Para pejabat Taliban di kota paling progresif di Afghanistan telah mengatakan kepada instruktur mengemudi untuk berhenti memberikan izin kepada perempuan. Intruksi dikeluarkan oleh para profesional dari sektor tersebut.  


Sementara Afghanistan adalah negara yang sangat konservatif dan patriarki, tidak jarang perempuan mengemudi di kota-kota besar, khususnya Herat di barat laut, yang telah lama dianggap liberal menurut standar Afghanistan. 


“Kami telah diinstruksikan secara lisan untuk berhenti mengeluarkan surat izin mengemudi bagi perempuan, tetapi tidak diarahkan untuk menghentikan perempuan mengemudi di kota,” kata kepala Institut Manajemen Lalu Lintas Herat yang mengawasi sekolah mengemudi Jan Agha Achakzai.


Seorang instruktur mengemudi wanita, Adila Adeel (29) yang memiliki sebuah lembaga pelatihan mengatakan bahwa Taliban ingin memastikan bahwa generasi berikutnya tidak akan memiliki kesempatan yang sama seperti ibu mereka. 


“Kami diberitahu untuk tidak menawarkan pelajaran mengemudi dan tidak mengeluarkan lisensi,” katanya. 


Taliban mulai menguasai dan merebut pemerintahan Afghanistan pada Agustus tahun lalu. Mereka menjanjikan aturan yang lebih lunak daripada pemerintahan mereka sebelumnya antara 1996 dan 2001, yang didominasi oleh pelanggaran hak asasi manusia. 


Tetapi faktanya, mereka semakin membatasi hak-hak warga Afghanistan, khususnya hak-hak perempuan. Mereka telah dicegah untuk kembali ke sekolah menengah dan banyak pekerjaan pemerintah.


“Saya secara pribadi memberi tahu seorang (penjaga) Taliban bahwa lebih nyaman bagi saya untuk bepergian dengan mobil daripada duduk di samping sopir taksi,” kata Shaima Wafa saat dia berkendara ke pasar lokal untuk membeli hadiah Idul Fitri untuk keluarganya. 


“Saya harus bisa membawa keluarga saya ke dokter di mobil saya tanpa menunggu saudara laki-laki atau suami saya pulang,” katanya dilansir dari Arab News, Rabu (4/5/2022)


Kepala Departemen Informasi dan Kebudayaan Provinsi, Naim Al-Haq Haqqani mengatakan tidak ada perintah resmi yang diberikan terkait larangan mengeluarkan surat izin mengemudi bagi perempuan.


Taliban sebagian besar menahan diri dari mengeluarkan dekrit tertulis nasional, alih-alih mengizinkan otoritas lokal untuk mengeluarkan dekrit mereka sendiri, terkadang secara lisan.


“Tidak tertulis di mobil mana pun bahwa itu hanya milik pria,” kata Fereshteh Yaqoobi, seorang wanita yang telah mengemudi selama bertahun-tahun.


“Bahkan lebih aman jika seorang wanita mengendarai kendaraannya sendiri,” tambahnya.


Zainab Mohseni (26) baru-baru ini mengajukan permohonan lisensi karena dia mengatakan wanita merasa lebih aman di mobil mereka sendiri daripada di taksi yang dikemudikan oleh pengemudi pria. 


Bagi Mohseni, keputusan terbaru hanyalah tanda baru bahwa rezim baru tidak akan berhenti untuk mencegah perempuan Afghanistan menikmati sedikit hak yang mereka miliki. “Pelan-pelan, Taliban ingin meningkatkan pembatasan terhadap perempuan,” katanya.


 


 


Sumber: arabnew   


 

Related Post :

Leave a Reply

Your email address will not be published.